Indahnya Berbagi

KOMPAS.com – Siapa yang tidak suka berdekatan dengan perempuan berwajah cantik, apalagi kalau hatinya baik. Sayangnya menurut sebuah studi, wanita-wanita berparas menarik umumnya gampang tersulut emosinya.

Para peneliti dari University of California, Amerika Serikat, belum lama ini mencoba mengukur temperamen dan bagaimana 156 mahasiswa yang menjadi responden menghadapi konflik. Ternyata, para responden yang merasa dirinya cantik mengaku cenderung lebih mudah marah ketika berselisih paham dibanding dengan mereka yang merasa tampangnya pas-pasan.

Para perempuan berparas cantik ini juga diketahui memiliki ekspektasi yang tinggi pada apa yang seharusnya mereka dapatkan. Para peneliti menilai, perilaku mudah marah ini mungkin merupakan strategi yang jitu karena sebagian besar responden mampu menyelesaikan konflik sesuai dengan keinginannya.

Para peneliti meyakini hasil studi ini menguatkan teori evolusi, (survival of the fittest), yakni siapa yang kuat dia yang bertahan. Pada pria, perilaku ini juga muncul, namun pada mereka yang memiliki fisik kuat, bukan wajah tampan.

Karena jumlah responden yang sedikit, para ahli mengingatkan bahwa hasil studi ini tidak bisa dipakai sebagai ukuran untuk populasi pada umumnya. Jadi, tak semua wanita berparas cantik itu mudah marah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: